Skip to main content

Catatan Perjalanan (1) Maafkan aku Inet


Inet
Ini catatan apa adanya
Jika dianggap mengada-ada
Apalagi kurang beretika
Abaikan saja
***
Ketika mendapat kabar untuk ikut acara di Kota Pekalongan, samar-samar ingatanku melayang ke teman di komunitas One Day One Post (ODOP) Batch2. Sepertinya ada teman ODOP asal  daerah yang dijuluki Kota Batik ini. Untuk memastikan kebenarannya, aku tanyakan ke Group WhatsApp ODOP.

“Ada teman ODOP2 yang dari Kota Pekalongan ngga ya? Besok saya dua hari ikut acara di kota Pekalongan. Siapa tahu bisa kopdar. Ini kegiatannya saya tulis di Blog,” tulisku di WA, Minggu (24/4) menjelang tengah malam. 
Beberapa teman pun merespon.

“Pak Parto kereen..” kata Indri Mulyani

“Inet kalo gak salah Pekalongan,” sambung Lisa

“Inet. Bentar Pak, saya panggilin Inetnya di bbm” susul Dewi DeAn, cewek yang tinggal di Malaysia ini. 

“Inet sudah saya suruh menghadap bapak….” kata Dewi lagi, sembari connect di bbm saya.

“Andai saja saya di Pekalongan, pengin kopdar dengan Pak Suparto,” Gilang nimbrung di Blog, dini hari.

Setelah itu, aku tak ingat lagi, karena langsung tidur untuk persiapan berangkat ke Pekalongan besok pagi.

***

Senin. Pukul 07.30 kami berempat, termasuk driver, berangkat dari Sragen menuju kota Pekalongan untuk mengikuti kegiatan Diseminasi Peraturan dan Proses Perizinan bertajuk, “Bentuk Kelembagaan Lembaga Penyiaran Publik (LPP) Lokal Sesuai Regulasi dan Aplikatif”.

Kegiatan yang akan berlangsung selama dua hari itu diselenggarakan oleh Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Provinsi Jawa Tengah, diikuti seluruh Kabag Hukum Setda Kabupaten/Kota se Jateng, Diskominfo Bakorwil Pekalongan, RRI, serta Biro Hukum Setda Provinsi Jateng. Dalam kesempatan tersebut Kabag Hukum Setda Sragen, Juli Wantoro menjadi salah satu nara sumbernya.

Di tengah padatnya arus lalu lintas, mobil melaju cepat. Driver-nya terlihat sangat trampil mengemudikan kendaraan Avanza yang kami tumpangi. Sembari ngobrol dengan teman-teman di dalam mobil, jemari tanganku tak berhenti bergerak membuka-buka layar HP untuk berkomunikasi lewat WA, Blog  atau FB. 

Di perjalanan, mataku melotot ketika nama Inet muncul.

“Ohw gitu. Tepatnya dimana yah..?” Inet nanya.

“Di Hotel Horison Jl. Gajahmada. Nanti acara mulai pukul 14.00. Kegiatan sampai Selasa siang,” jawabku.

“Wah. Di Hotel Horison Pak? Jam 14.00 saya baru pulang kuliah,” Inet menyahut.

Sekitar pukul 09.00 kami sampai di kawasan Tingkir Salatiga dan berhenti untuk sarapan di warung Soto Segar. Satu jam kemudian, kami sudah melaju kencang di jalan tol Bawen – Semarang.  Foto yang memperlihatkan jalan tol dengan latar belakang Gunung Ungaran aku kirim ke WA Group ODOP.
“Ini saya baru sampai jalan Tol Bawen – Semarang,” tulisku

Jalan Tol Bawen-Semarang
“Duh, ngeri kalo denger kota Bawen Semarang,” April Cahaya menanggapi.

“Kenapa April?” tanya Kholifah Haryani dan Denik serentak.

Denik melanjutkan dengan cerita, tapi aku kurang paham maksudnya.

“Wah. Padahal saya senang dengan suasana di sana. Dua tahun yang lalu ke sana naik bus turun jam 2 dini hari. Nongkrong aja di warung yang tutup, nunggu subuh, karena tak ada warung yang buka. Mau ke tempat tujuan masih malam. Sungkan sama yang di jujug,” cerita Denik.

Tak terasa, sudah tiga jam lebih kami menempuh perjalanan. Mata sebenarnya tak kuasa menahan kantuk. Tapi, Ya Allah, baru mau mengatupkan mata, ingatanku melesat ke kota yang kami tuju. Aku seperti tak sabar ingin cepat sampai di sana. Meski driver menginjak pedal gas hingga speedometer menunjuk  angka 100 km lebih, rasanya ngga sampai-sampai.

***
“Hotel Horison lumayan dekat dengan kampusku pak…..” tiba-tiba pesan Inet masuk saat perjalanan kami sudah memasuki wilayah perbatasan kota Pekalongan.

“Nama kampusnya apa?”

“Stain pak, STAIN Pekalongan. Bisa ke sini? Hehehe ….”

“Iya, sebentar lagi nyampe”

Dalam beberapa menit, otakku memutar-mutar untuk mencari cara bagaimana bisa mengikuti acara, sekaligus berkesempatan ketemu Inet. Aku sudah tidak konsentrasi lagi di dalam kendaraan. Orang-orang yang ngobrol di sekitarku tak lagi kudengar dengan jelas.

Aku ingin segera bisa ketemu teman yang kukenal di Group ODOP. Ia termasuk yang kukagumi karena produktif menulis di Blog yang dinamakan Lemping Pena : Reduksi ke dalam Absurditas. Di profilnya, ia memperkenalkan diri sebagai seorang perempuan biasa yang mencoba menuangkan pemikirannya dalam aksara-aksara, impiannya melampaui angkasa serta Pecinta Bulan. Nama panggilannya Inet, tapi di Blog atau WA nama yang sering muncul adalah Khikmah Al-Maula.

Pukul 12.30 kami check in di hotel dan melakukan pendaftaran peserta ke panitia. Setelah mendapatkan kunci kamar dan penjelasan dari panitia tentang agenda, kami menanyakan soal makan siang, soalnya perut sudah lapar. Ternyata jawaban panitia di luar dugaan kami.

Hotel Horison
“Mohon maaf, untuk makan siang hari ini tidak masuk paket acara. Jadi mohon untuk mencari sendiri dulu…”

Kami naik ke lantai 5 untuk meletakkan tas dan barang bawaan di kamar hotel yang sudah disiapkan. Gedung hotel menjulang tinggi berlantai 9. Design interior bermotif kotak-kotak terlihat artistik. Tetapi waktu didalam lift, aku amati tidak ada penunjuk angka ke lantai 4. Apa maksudnya aku tidak tahu. Mungkin seperti lazimnya hotel di Indonesia yang tidak memiliki kamar bernomor 13.   

Kami segera mencari warung untuk makan siang. Angan-anganku memperkirakan, pukul 13.30 makan siang sudah beres. Setelah itu aku merencanakan dua pilihan. Minta tolong driver untuk diantar ke kampus STAIN, atau Inet yang kuminta datang ke hotel. Sementara aku belum kontak dulu. Bikin kejutan, maksudku.
Tapi perkiraanku meleset jauh. Ternyata kami sulit menemukan warung yang cocok untuk sekedar mengisi perut. Maklum kami belum paham betul peta dan kondisi kota Pekalongan. Sebenarnya kami ingin mencari makan masakan khas Pekalogan, namanya nasi Megono, tapi juga susah dicari.

Kami terus keliling, sambil mencari warung melihat beberapa sudut kota yang mulai ditata oleh pemerintah setempat. Diantaranya Taman Sorogenen.

“Wah nama taman ini unik. Aku sepertinya pernah dengar nama Sorogenen di kota Solo atau Jogja ya, tapi lupa-lupa ingat. Ah, nanti aja kalau ketemu Inet, aku tanyakan…..” pikirku melayang.

Warung Pecel Suroboyo
Sekitar satu jam keliling, akhirnya kami berhenti di warung Pecel Suroboyo di jalan Dr. Wahidin. Di warung ini, aku tanya ke seorang pelayan, di mana posisi kampus STAIN. “Agak jauh Pak..” jawabnya sambil menerangkan jalur menuju kampus.

“Terima kasih,”
“Mau ke sana ya Pak…?”
“Iya, tapi kayaknya udah mepet”

Usai makan, waktu sudah menunjuk angka 14.15, artinya kesempatan ke kampus Inet sudah tidak memungkinkan lagi. Kami bergegas ke hotel untuk segera mengikuti acara. Sampai Hotel pukul 15.30. Setelah berganti baju, kami langsung menuju aula tempat acara. Sementara pikiranku makin tegang.Duh, rencanaku ketemu Inet meleset. Segera Inet kutelepon langsung.

“Assalamu ‘alaikum. Maaf, ini dek Inet….?”
“Wa ‘alaikumussalaam…ini Pak Parto ya..?”
“Iya…”
“Gimana pak..?”
“Maaf ya. Belum bisa ketemu. Tadi mau mampir ke kampus STAIN, tapi karena kelamaan muter-muter cari makan, waktunya udah kelewatan. Dan sekarang acara udah mau dimulai. Nanti aku kontak lagi ya,”

“Iya Pak…”
Saat berada di ruang acara, kukirim pesan lewat WA. Kusampaikan lagi permintaan maafku karena belum bisa ketemu.

“Owh iya gapapa Pak. Acaranya sampai jam berapa?” balas Inet
“Sore ini sampai jam lima. Trus Isoma sampai 19.00. Acara malam sampai jam 21.00,”
“Wah padet ya pak? Kalo kopdarnya besok gimana?”
“Bisa. Dek Inet tinggalnya jauh dari Horison ngga?”
“Kalo rumahku lumayan jauh dari situ Pak….”
“Ya besok pagi aja. Nanti kontak lagi,”
“Owh iya Pak…”
***
“Mohon perhatian. Acara akan segera dimulai…” suara seorang MC membuyarkan anganku.

(bersambung….)



Comments

  1. cieee bapak mau ketemuan dengan inet hehehe

    ReplyDelete
  2. Sorogenen di solo ada pak... Jl ir juanda.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Owh iya to. Saya masih lupa. Tapi di Pekalongan kok jadi nama taman ya?
      Makasih Mbak Ciani..

      Delete
  3. Wah belum jadi tho ketemu Inet.

    Ditunggu lanjutannya pak

    ReplyDelete
  4. Jadi ketemuan nggak pak sama Inet? penasaran...

    ReplyDelete
  5. Sama-sama Pak, saya juga minta maaf, hehe...

    ReplyDelete
  6. Pak Parto ini bnr2 cocok jd jurnalis jenengan ..

    ReplyDelete
  7. Replies
    1. maklum masih belajar. takut salah, jadi terlihat rapi.belum bisa mengalir seperti mbak Vinny.
      Salam Sukses ya Mbak...

      Delete
  8. Wah...namaku disebut...terima kasih Pak Parto. Semangaaat....!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. gara-gara Bawen yang menyeramkan itu.. hehehe...
      semangat !!!

      Delete
  9. Pak Parto terimakasih namaku juga disebut di awal.. jadi malu. Membaca tulisan bapak ini benar2 sostematis, rapi, tenang... elegan dech tulisan2 Pak Parto... Suhu pokoknya mah... mohon bimbingan ya Pak.. aku mah menulis belum apa-apa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kita saling belajar Mbak.
      saya kalo baca tulisan temen2 itu ikut bangga. semua luar biasa !!!

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

TANGGAP WACANA ATUR PAMBAGYA HARJA

Pada rangkaian acara resepsi pernikahan, keluarga yang mempunyai hajat (punya kerja), berkewajiban menyampaikan sambutan (tanggap wacana) selamat datang kepada seluruh hadirin. Dalam tatacara resepsi adat Jawa disebut Atur Pambagya Harja, atau atur pambagya wilujeng.

Dalam sambutan ini, orang yang punya kerja akan mewakilkan kepada orang tertentu yang ditunjuk, biasanya ketua RT/RW, atau orang yang dituakan di lingkungannya. Nah, ketika menjadi ketua RT, saya pernah mendapat tugas untuk menyampaikan pidato (tanggap wacana) tersebut.
******
Berikut contoh / tuladha atur pambagya harja yang pernah saya sampaikan….

Assalamu ‘alaikum Wr. Wb.
-Para Sesepuh Pinisepuh, ingkang satuhu kula bekteni -Para Rawuh Kakung sumawana putri ingkang kinurmatan
Sakderengipun kula matur menggah wigatosing sedya wonten kelenggahan punika, sumangga panjenengan sedaya kula derek-aken ngunjuk-aken raos syukur dumateng ngarsanipun Allah SWT, Gusti Ingkang Maha Kawasa, awit saking peparingipun ni’mat saha Ridlani…

Pidato Kocak Dai Gokil

Humor sebagai salah satu bumbu komunikasi dalam berpidato hingga kini masih diakui kehebatannya. Ketrampilan menyelipkan humor-humor segar dalam berpidato atau ceramah,menjadi daya pikat tersendiri bagi audien atau pendengarnya sehingga membuat mereka betah mengikuti acara sampai selesai.
Buku saku berjudul “Pidato-pidato Kocak ala Pesantren” karya Ustad Nadzirin (Mbah Rien) ini mungkin bisa menjadi referensi bagi pembaca yang ingin menciptakan suasana segar dalam berpidato. Buku setebal88 halaman yang diterbitkan oleh Mitra Gayatri Kediri (tanpa tahun) ini berisi contoh-contoh pidato penuh humor.
Membaca buku yang menyajikan enam contoh pidato yang oleh penulisnya dimaksudkan untuk bekal dakwah para dai gokil dan humoris ini saya ngakak abis

Pengin tahu cuplikannya? Silahkan simak berikut ini.
“Saudara dan saudari. 
Baik eyang putra maupun eyang putri…Semua tanpa kecuali yang saya cintai…
Meski kalian semua tidak merasa saya cintai…”
“…..Allah telah mencurahkan nikmat-Nya kepada kita t…

ATUR PASRAH TEMANTEN KEKALIH

Salah satu rangkaian adat Jawa setelah melangsungkan resepsi pernikahan adalah, keluarga temanten perempuan memboyong kedua mempelai kepada keluarga orangtua mempelai laki-laki (besan). 
Sebelum masuk rumah keluarga besan, diadakan acara “Atur Pasrah” dari keluarga mempelai perempuan, dan “Atur Panampi” dari keluarga besan. Berikut adalah tuladha (contoh) sederhana “Atur Pasrah” yang saya laksanakan. *** Assalamu ‘alaikum Wr.Wb. Bismillahirrahmanirrahim. Alhamdu lillahi rabbil ‘alamin. -Para sesepuh pinisepuh ingkang dahat kinabekten -Panjenenganipun Bapa Waluyo dalasan Ibu Sumarni ingkang kinurmatan -Para rawuh kakung putri ingkang bagya mulya.
Kanti  ngunjukaken raos syukur dumateng Allah SWT, Gusti Ingkang Moho Agung.
Sowan kula mriiki dipun saroyo dening panjenenganipun BapaHaji Supriyadi, S.Pd dalasan Ibu Hajah Lasmi ingkang pidalem wonten Plumbungan Indah RT.27/RW.08 Kelurahan Plumbungan, Kecamatan Karangmalang, Sragen, kepareng matur :
Sepisan. Ngaturaken salam taklim saking Bapak H…

ATUR PASRAH CALON TEMANTEN KAKUNG BADE IJAB ( Kanthi Prasaja ) )

Setelah dua kali mendapat mandat menjadi ‘talanging basa’ atau juru bicara untuk menyampaikan dan menerima ‘lamaran’ atau pinangan, dikesempatan lain ternyata saya ‘dipaksa’ lagi menjalani tugas untuk urusan adat Jawa.
Kali ini, saya diminta salah satu keluarga untuk menjadi juru bicara ‘atur pasrah calon temanten kakung’ - pasrah calon mempelai pria, kepada calon besan menjelang acara ijab qabul. Permintaan tersebut saya jalani, meski, sekali lagi, dengan cara yang amat sederhana dan apa adanya.
Pengetahuan dan pengalaman yang sangat minim tidak menghalangi saya untuk melaksanakan tugas tersebut sebagai bagian dari pengabdian di tengah masyarakat.
****** Berikut contoh atau tuladha apa yang saya sampaikan tersebut.
Assalamu 'alaikum wr.wb.
·*** Para Sesepuh-Pinisepuh ingkang dahat kinabekten.
     *** Para Rawuh kakung sumawana putri ingkang kinurmatan.
·*** Panjenenganipun Bapak Susilo ingkang hamikili Bapak Sukimin sekalian ingkang tuhu            kinurmatan.
·*** Bapak Sukimin sekaliyan…

ATUR PANAMPI PASRAH CALON TEMANTEN BADE IJAB

Assalamu'alaikum wrwb.
-Para Sesepuh-Pinisepuh ingkang dahat kinabekten. -Para Rawuh kakung sumawana putri ingkang kinurmatan. -Panjenenganipun Bapak….ingkang hamikili Bapak Karjiyono, SE, MM – Ibu Rr. Erniani Djihad Sismiyati (alm) ingkang tuhu kinurmatan.
Kanthi ngonjukaken raos syukur dhumateng Gusti Ingkang Maha Agung, kula minangka sulih salira saking panjenenganipun Bp. Haji Mulyono Raharjo, S.Pd, MM sekalian Ibu Sri Sayekti, Sm,Hk keparenga tumanggap atur menggah paring pangandikan pasrah calon temanten kakung.
Ingkang sepisan, kula minangkani Bapak Mulyono Raharjo sekalian, dalasan sedaya kulawarga ngaturaken pambagya sugeng ing sarawuh panjenengan minangka Dhuta Saraya Pasrah saking Bapak Karjiyono, sapendherek, ingkang pidalem wonten ing Jombor Lor, RT.01/18, Kel. Sinduadi, Kecamatan Mlati, Kabupaten Sleman, Ngayogyakarta Hadiningrat.
Kaping kalih, menggah salam taklim Bp.Karjiyono sekalian lumantar panjenengan sampun katampi, dhawah sami-sami, kanthi atur“wa'alaikum sal…

Atur Wangsulan Lamaran Calon Temanten

Meski tugas juru bicara untuk menyampaikan lamaran (pinangan) seperti yang saya tulis kemarin berlangsung 'glagepan' dan 'gobyoss', namun oleh beberapa teman,  saya dianggap 'sukses'. 
"Bagus Pak. Sederhana dan 'cekak aos' apa yang menjadi inti," kata teman. 

Tapi bagi saya pribadi, respon teman itu mungkin bisa diartikan lain. Sekedar untuk menyenangkan saya atau 'nyindir'. Namun tetap saya ucapkan terima kasih, karena memberi saya kesempatan untuk belajar dari pengalaman. 


Betul. Beberapa hari setelah kejadian itu, saya diminta lagi untuk menjadi 'juru bicara' sebagai pihak yang harus menyampaikan jawaban/tanggapan atas lamaran di keluarga lain. Saya pun tak bisa mengelak. Karena waktunya sangat mendadak maka konsep saya tulis tangan dengan banyak coretan. 


Seperti diketahui, setelah adanya lamaran dari keluarga pihak lelaki, biasannya diikuti dengan kunjungan balasan untuk  menyampaikan jawaban atau balasan. Dalam penyampaian ba…

Hidup Sehat dan Bermanfaat

Alhamdulillah. Hari ini saya bisa donor darah yang ke-95.

Dalam setiap doa sehabis Sholat, saya sering selipkan permohonan agar dikaruniai hidup yang sehat dan bermanfaat. InsyaAllah, melalui donor darah sukarela, saya merasakan hidup ini menjadi sehat sekaligus bermanfaat.

Sehat, karena untuk bisa diambil darah tiap tiga bulan sekali harus melalui beberapa tahapan pemeriksaan fisik. Mulai dari tekanan darah (tensi), hemoglobin (hb) dan kondisi tubuh lainnya harus normal.

Setelah disedot dari tubuh pendonor,  darah tidak bisa langsung dipakai oleh orang yang membutuhkan,  tetapi harus melalui proses lagi. Darah akan diperiksa lagi dengan perlengkapan yang sudah standar medis.

Jika ditemukan indikasi penyakit berbahaya, misalnya hepatitis atau HIV, maka darah tidak bisa dipergunakan untuk pasien. Petugas kemudian memberitahu secara individu kondisi darahnya untuk keperluan tindakan medis selanjutnya.

Sedangkan keuntungan bagi para pendonor, secara rutin minimal tiap tiga bulan terdetek…

Zaman Edan (3) : Serba Membingungkan

Serat Kalatidha meski ditulis pada awal abad 19, namun kalau kita cermati isinya menggambarkan kondisi Indonesia di abad 21 saat ini. Memang, selain sebagai pujangga Kraton Surakarta, Ranggawarsita juga dikenal sebagai peramal ulung, bahkan ada yang mengatakan sebagai seorang filsuf Nusantara. 

Pemikirannya cemerlang melintasi sekian zaman, kritikannya tajam bagai pisau operasi, dan ramalannya jitu karena berdasarkan analisis mata batinnya. 


Mari kita cermati isi salah satu bait Serat Kalatidha yang terdiri dari 12 bait itu.
Mangkya darajating praja, kawuryan wus sunyaturi Rurah pabrehing ukara, karana tanpa palupi Atilar tilastuti, sujana sarjana kelu Kalulun Kalatidha, tidhem tandhaning dumadi Ardayengrat dene karoban rubeda.
Beginilah keadaan negara, yang kian tak menentu Rusak tatanan, karena sudah tak ada yang pantas ditiru Aturan diterjang, para bijak dan cendekia malah terbawa arus Larut dalam zaman keraguan, keadaan pun mencekam Dunia pun dipenuhi beragam ancaman. (Serat Kalatidha bait 1…

Tanggap Wacana Basa Jawi dan Contoh Lamaran

Di tengah pesatnya perkembangan teknologi informasi yang berpengaruh pada perubahan perilaku masyarakat, ternyata masih banyak orang tetap memegang teguh dan ‘nguri-nguri’ (melestarikan) warisan ‘Budaya Jawa’.
Salah satu warisan tersebut adalah ‘Tanggap Wacana Basa Jawi’ atau pidato bahasa jawa dalam acara-acara adat maupun ‘pasamuan’ (pertemuan) keluarga dan warga kampung, terutamadi ‘tlatah’ (daerah) Jawa Tengah dan Jawa Timur. Atau di berbagai daerah di Indonesia yang terdapat komunitas atau kelompok masyarakat ‘Jawa’.
Bagi sebagian orang, meski mereka hidup di lingkungan masyarakat berbudaya Jawa, tanggap wacana basa jawi (pidato bahasa jawa) sering dianggap momok karena sulit pengetrapannya. Ketidakmampuan mereka bisa karena sudah ngga peduli dengan bubaya jawa atau ngga mau belajar, sehingga keadaan sekarang ini ibarat ‘Wong Jowo Ilang Jawane’ – orang Jawa sudah kehilangan jatidirinya sebagai orang Jawa.
Namun bagi orang yang kebetulan di-tua-kan di lingkungan tempat tinggalnya, …

ATUR PAMBAGYA HARJA WILUJENG

Assalamu ‘alaikum Wr. Wb.
-Para Sesepuh Pinisepuh, ingkang satuhu kula bekteni -Para Rawuh Kakung sumawana putri ingkang kinurmatan
Sakderengipun kula matur menggah wigatosing sedya wonten kelenggahan punika, sumangga panjenengan sedaya kula derek-aken ngunjuk-aken raos syukur dumateng ngarsanipun Gusti Ingkang Maha Kawasa, awit saking paringipun ni’mat saha berkahipun, panjenengan dalasan kula saget makempal manunggal, wonten papan punika kanthi wilujeng mboten wonten alangan satunggal punapa.
Para Rawuh Kakung Sumawana Putri ingkang minulya.
Kula minangka talanging basa saking panjenenganipun Bapa Ignasius Sarono, S.Pd dalasan Ibu Dra. Christiana Sri Wahyuni Kustiasih, M.Pd, ingkang pidalem ing Plumbungan Indah Sragen, wonten kalenggahan punika kepareng matur :
Sepisan, bilih Bapa Ibu Iganasius Sarono ngaturaken syukur dumateng ngarsanipun Gusti Ingakang Maha Kawasa, awitsaking Berkahi-pun, saha donga pangestu panjenengan sedaya, sampun kalampahan nindakaken kuwajiban nikah-aken putra put…