Skip to main content

MENGENANG 40 HARI SASTRAWAN DANARTO

Danarto
ABIMANYU nanar tatapan matanya memandangi genangan darah yang bergerak perlahan-lahan semakin memenuhi kakinya. Kental merah anggur keungu-unguan dan semburat berkilat-kilat kena cahaya dari luar. Matahari sudah amat condong ke barat. Hari telah sore. Sebuah bola besar emas yang kadang-kadang tampak berlumuran darah yang berleleran di angkasa. Sebuah bola besar antara dua saudara satu keluarga darah Bharata. Dan apabila ia lenyap ditelan malam, maka kedua saudara keluarga besar itu menghentikan peperangan mereka.

Sementara bayangan orang-orang dan kemah-kemah makin panjang di padang yang membentang luas itu, Kurusetra. Abimanyu tetap tercenung-cenung memandangi genangan darah itu. Adakah sesuatu yang aneh? Lalu ia naik ke tempat tidurnya karena genangan darah kental itu telah benar-benar memenuhi seluruh lantai kemahnya. Dalamnya semata kaki dan diam tak bergerak sedikitpun. Angker dan menakjubkan! Mirip permadani darah.

Esok harinya, Abimanyu tegak dengan cakapnya dalam kereta perangnya. Pagi itu ia mandi keramas. Ia ingin bersih lahir batin….
***
Sekilas kisah Abimanyu di atas, tokoh yang terlibat dalam perang besar pada lakon Bharatayuda adalah penggalan cerita pendek (cerpen) berjudul “Nostalgia” karya Sastrawan Danarto yang dibacakan oleh Agus Fartchur Rahman (mantan Bupati Sragen), dalam acara bertajuk “40 Harinya Mas Danarto.”
Agus Fatchur Rahman

Danarto meninggal dunia pada Selasa (10/4/2018) malam di Jakarta, dan dimakamkan Rabu siang (11/4/2018) di tanah kelahirannya, Sragen Jawa Tengah.

Untuk mengenang 40 hari wafatnya, para seniman kerabat Serambi Sukowati Sragen menyelenggarakan acara pembacaan karya-karya Danarto, Sabtu (19/5/2018) malam. Kegiatan berlangsung di Pendopo Pangrawit Sanggar Seni Serambi Sukowati,  Sragen Wetan.

Selain Agus Fatchur Rahman, tampil juga Ari Dayak (seniman teater) membacakan judul “Bengawan Solo.” Berikutnya, Mbah Pine Wiyatno (budayawan) berduet dengan Lovita (siswi SMAN-1 Sragen) membacakan cerpen “Godlob.”
Ari Dayak
Lovita
Agus Fatchur Rahman, mantan Bupati Sragen yang juga seorang budayawan ini  tampil total, membacakan karya Danarto dengan ekspresif, penuh penghayatan sehingga membuat para penonton hanyut dalam cerita yang ditulis Danarto puluhan tahun silam.

Para penonton seolah merasakan suasana ngeri di tengah Padhang Kurusetra, medan pertempuran keluarga Pandawa dan Kurawa.

Begitu juga saat ketiga yang lain tampil membacakan karya Danarto, para penonton diam membisu menyimak isi cerita.
Mbah Pine Wiyatno

Diantara deretan penonton, terlihat Ibudh, seorang penyair jalanan dan esais dari Solo. Ia naik motor dari Solo ke Sragen untuk menyaksikan acara yang dianggapnya luar biasa itu.

"Luar biasa dan layak diacungi jempol," kata Ibudh.

Dalam pandangan Ibudh, Bangsa Indonesia perlu mengembangkan gagasan-gagasan yang out of the box. Artinya, merealisasikan ide-ide kreatif yang tidak sekedar simbol dan seremonial, melainkan yang sarat makna.

"Memperingati sekian waktu wafatnya seorang tokoh dengan mengungkap kembali karya-karyanya adalah sebuah cara 'menghidupkan kembali' si almarhum," ujar anggota Forum Lingkar Pena (FLP) Solo yang juga penulis buku Membaca Negeri ini.
Ibudh (berkacamata) bersama Mbah Pine

Penggagas acara, Mbah Pine Wiyatno menjelaskan, kegiatan ini selain untuk mengenang Sastrawan kelahiran Sragen, juga sebagai sarana membangkitkan semangat generasi muda agar bisa meneladani kiprah Danarto yang telah melahirkan banyak karya sastra, seni rupa dan seni pertunjukan yang diakui secara nasional dan internasional. 

Menurut Mbah Pine, sebelum acara pembacaan karya-karya Danarto, para kerabat Serambi Sukowati mengadakan ziarah ke makam Sastrawan tersebut di Kampung Ngasem, Kroyo, Karangmalang, Sragen.

Lahirkan Karya-karya Fenomenal
Danarto
Danarto Selasa siang (10/4/2018) mengalami kecelakaan tertabrak sepeda motor saat dirinya menyeberang jalan di depan kampus Universitas Islam Negeri (UIN) Jakarta. Sekitar enam jam kemudian, sastrawan yang terkenal dengan karya kumpulan cerpen Godlob itu meninggal dunia di Rumah Sakit Fatmawati Jakarta.

Danarto lahir di kampung Mojo, Sragen Kulon, Sragen, Jawa Tengah, 27 Juni 1940. Dia dikenal sebagai sastrawan Indonesia yang melahirkan karya dengan judul-judul aneh namun fenomenal dan mendunia.

Diantara karyanya adalah, Godlob (kumpulan cerpen, 1975), Obrok Owok-owok, Ebrek Ewek-ewek (drama, 1976), Bel Geduweh Beh (drama, 1976), Adam Ma'rifat (kumpulan cerpen, 1982), Orang Jawa Naik Haji (catatan perjalanan ibadah haji, 1983), Berhala (kumpulan cerpen,  1987), Setangkai Melati di Sayap Jibril (kumpulan cerpen, 2000) dan  Begitu Ya Begitu tapi Mbok Jangan Begitu (kumpulan esai, 2016).

Suparto 

Comments

  1. Karya-karyanya sungguh fenomenal.
    Inilah luar biasanya seorang sastrawan ya Pak, walau Ia tak lagi di dunia namun karyanya akan selalu mendunia.

    ReplyDelete
  2. Andai saja tulisan saya tentang ABIMANYU bisa sedahsyat NOSTALGIA-nya Pak Danarto .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tulisan mas Heru tentang Abimanyu dan cerita lain pada lakon Bharatayudha, menurut saya tidak kalah dahsyatnya!

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

TANGGAP WACANA ATUR PAMBAGYA HARJA

Pidato Kocak Dai Gokil

ATUR PASRAH BOYONG TEMANTEN KEKALIH

ATUR PASRAH CALON TEMANTEN KAKUNG BADE IJAB ( Kanthi Prasaja ) )

CONTOH ATUR PANAMPI PASRAH TEMANTEN SARIMBIT ACARA NGUNDUH MANTU

ATUR PANAMPI PASRAH CALON TEMANTEN BADE IJAB

Selamat Jalan, Novitasari

ATUR PAMBAGYA HARJA WILUJENG

Tanggap Wacana Basa Jawi dan Contoh Lamaran