Skip to main content

Tanggap Wacana Basa Jawi dan Contoh Lamaran

Di tengah pesatnya perkembangan teknologi informasi yang berpengaruh pada perubahan perilaku masyarakat, ternyata masih banyak orang tetap memegang teguh  dan ‘nguri-nguri’ (melestarikan) warisan ‘Budaya Jawa’.

Salah satu warisan tersebut adalah ‘Tanggap Wacana Basa Jawi’ atau pidato bahasa jawa dalam acara-acara adat maupun ‘pasamuan’ (pertemuan) keluarga dan warga kampung, terutama  di ‘tlatah’ (daerah) Jawa Tengah dan Jawa Timur. Atau di berbagai daerah di Indonesia yang terdapat komunitas atau kelompok masyarakat ‘Jawa’.

Bagi sebagian orang, meski mereka hidup di lingkungan masyarakat berbudaya Jawa, tanggap wacana basa jawi (pidato bahasa jawa) sering dianggap momok karena sulit pengetrapannya. Ketidakmampuan mereka bisa karena sudah ngga peduli dengan bubaya jawa atau ngga mau belajar, sehingga keadaan sekarang ini ibarat ‘Wong Jowo Ilang Jawane’ – orang Jawa sudah kehilangan jatidirinya sebagai orang Jawa.

Namun bagi orang yang kebetulan di-tua-kan di lingkungan tempat tinggalnya, entah sebagai ketua RT, ketua RW, Lurah atau pejabat lainnya, tanggap wacana basa jawi menjadi sebuah tuntutan.

Karena itu berbagai cara dilakukan untuk bisa memiliki kemampuan dan ketrampilan menyampaikan  pidato bahasa jawa tersebut. Ada yang mengikuti kursus, belajar mandiri, dan lain-lain. Sementara berbagai referensi di dalam buku-buku “Sekar Setaman” yang memuat contoh-contoh pidato bahasa jawa kadang terlalu panjang atau “nglawer” sehingga diperlukan kemampuan untuk mengolah kembali atau mengedit agar sesuai dengan kondisi setempat.

Itulah yang saya alami. Pengalaman ketika dulu pernah menjadi ketua RT, tuntutan pidato bahasa Jawa di depan umum tidak bisa saya elakkan. Seolah menjadi kewajiban yang harus saya jalani. Mulai dari memimpin pertemuan warga, sambutan bela sungkawa di keluarga yang berduka cita, syukuran, dan acara adat jawa lain terutama urusan pernikahan.

Dalam hal urusan pernikahan ini, mulai dari menyampaikan lamaran, atur pasrah-panampi temanten, atur pambagya harja dan lain-lain, membuat saya memutar otak untuk menyiapkan tanggap wacana.  Oleh karena kemampuan dan ketrampilan saya masih pas-pasan, saya coba membikin konsep sendiri yang lebih sederhana (setidaknya menurut saya).

Meski sederhana, ketika menyampaikan, saya mengalami ‘demam panggung’, dan baru beberapa kalimat sudah ‘glagepen’ – ngga bisa lancar dan ‘gobyoss’.

******
Berikut tuladha (contoh) salah satu konsep sederhana ketika saya mendapat tugas sosial untuk menyampaikan lamaran (pinangan) calon temanten di keluarga tetangga saya.

ATUR PANGLAMAR
Assalamu 'alaikum wr.wb.

-    Para Sesepuh-Pinisepuh ingkang dahat kinabekten.
-    Para Rawuh kakung sumawana putri ingkang kinurmatan.
-    Bapa  Haji Sumanto dalasan Ibu Hajah Sukarti, ingkang kula hurmati.

Sakderengipun kula matur menggah wosing gati ing ratri punika. Sumonggo panjenengan sedoyo kula derek-aken ngaturaken puji syukur dumateng Allah SWT, Gusti Ingkang Moho Kawoso, awit saking nikmat saha rahmatipun, kita sami maksih pinaringan kawilujengan, kabagaswarasan, saget makempal, silaturahmi wonten dalemipin Bapa Haji  Sumanto, kanti kebak karaharjan.

Nuhoni keparengipun Bapa Supriyadi, sekalian Ibu Lasmi, ingkang pidalem Plumbungan Indah Kel. Plumbungan, Kec. Karangmalang, Kabupaten Sragen, wonten ing ngarsa panjenengan, kula minangka sulih sarira, kadhawuhan matur:

Ingkang Sepisan: ngaturaken salam taklim pangabekti saking Bapa Supriyadi sekalian Ibu Lasmi dalasan sedoyo kulawarga, katur dumateng Bapa  Haji  Sumanto,  sekalian Ibu Hajah Sukarti sakkulawarga, sinartan pepuji mugi panjenengan sagotrah tansah winantu ing kawilujengan, pikantuk berkahing Gusti Ingkang Maha Mirah, Allah SWT.

Kaping kalih: awit saking panyuwunan putra kakung ingkang nomer kalih ingkang nama Bagus YULIAN DWIWARDHANA..anggenipun kayungyun dhateng ingkang putra putri panjenengan, nama  Roro ROSMA KARINNA, mila Bapa Supriyadi sekalian Ibu Lasmi ambabaraken krenteking manah dhumateng panjenengan kekalih.

Ingkang punika, kabekta saking awrating tiyang sepuh, mbok bilih wonten rena ing penggalih panjenengan sak kulawargo, punapa dene sampun tinakdir dening Gusti Allah SWT dados jodhonipun,..  Mbak ROSMA KARINNA, dipun suwun dadosa jatukraminipun Mas YULIAN DWIWARDHANA ing salami-laminipun.

Wasana, panyuwunipun Bapa Supriyadi sekalian kala wau, mugi keparenga panjenengan tumunten paring wangsulan utawi ananggapi sarta angimbangi anggenipun sumedya badhe bebesanan.

Mbok bilih cekap semanten anggen kula matur, menawi wonten cicir ceweting atur satemah mboten damel rena ing panggalih, kula nyuwun agenging samodra pangaksami.
Wassalamu 'alaikum wr.wb.

SUPARTO
#Nguri-uriBasaJawi

Comments

  1. Wah jadi inget masa mass ITU...hahahaha

    ReplyDelete
  2. Bukan cuma glageban dan gobyos, pingin pipis juga.
    Hahaha ..
    Guyon pake,
    Ngapunten

    ReplyDelete
    Replies
    1. kuwi tenan tak alami mas. lha wis ngono, liyo dino entuk dhawuh maneh dadi 'sulih sariro' atur panampi lamaran.... jan tenan...

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

TANGGAP WACANA ATUR PAMBAGYA HARJA

CONTOH ATUR PANAMPI PASRAH TEMANTEN SARIMBIT ACARA NGUNDUH MANTU

Pidato Kocak Dai Gokil

ATUR PAMBAGYA HARJA WILUJENG

ATUR PASRAH BOYONG TEMANTEN KEKALIH

ATUR PANAMPI CALON TEMANTEN PUTRI BADE IJAB

ATUR PASRAH CALON TEMANTEN KAKUNG BADE IJAB ( Kanthi Prasaja ) )

Maaf, Ini Off The Record