Skip to main content

Melawan Hantu Writer’s Block


Kalu mau baca tulisan ini, jangan focus dulu ke foto di atas ya. Nanti dikira saya menampilkan foto hantu bernama Writer’s Block seperti dalam judul. Apalagi di foto itu terlihat beberapa orang lagi lahab menyantap makanan, nanti saya bisa kena semprot mereka, “Emang kami dikira hantu apa?”

Maksud tulisan ini sebenarnya ingin bicara soal Writer’s Block (WB) yang sering jadi hantu bagi para penulis. Writer's Block adalah keadaan ketika seorang penulis tak mampu menuangkan segala idenya ke dalam tulisan.

Pikiran tetiba jadi buntu, otak rasanya kaku dan beku, seolah ada yang menghalangi keluarnya gagasan. Tak satu pun kata, apalagi kalimat atau pun paragraf yang mampu dihasilkan oleh sang penulis. Padahal udah berjam-jam jari menyentuh keybord dan mata melotot di depan layar computer atau perangkat android, tapi ngga juga mampu menuangkan sebuah tulisan.

Duh, kalo udah mengalami kondisi seperti itu, diri ini seperti orang stress,  bego. Orang Jawa bilang, “bodho longa-longo koyo kebo.”

Nah, bagi penulis pemula seperti saya ini, writer’s block jadi hantu yang menakutkan. Bikin penghalang yang serius. Tadinya udah semangat, nglokro lagi, akhirnya balik kanan, ngga berani nerusin perjalanan, dan target menyelesaikan tulisan jadi mentok. “Mau jadi penulis ternyata susah ya.” Begitu kira-kira kesan dangkalnya.

Lantas, apa hubungannya dengan sebuah foto yang ditampilkan di awal tulisan ini? 

Nah, itu dia. Dari sekian banyak cara untuk mengatasi munculnya writer’s block, saya temukan di area seperti dilakukan emak-emak 'keceh' yang lagi “rakus” nyantap makanan itu.  Maksudnya, menyegarkan tubuh dan pikiran menjadi salah satu cara jitu keluar dari jebakan writer’s block.

Kalau kita udah terlalu lama berada di depan komputer, tapi susah berpikir dan menuangkan gagasan ke dalam tulisan, otak jadi lelah, lelet, lemot, lebih baik berhenti dulu. Kalau udah gitu, saya ngga maksakan diri untuk nulis di depan komputer. Saya cari waktu untuk pergi keluar, cari udara segar. 

Syukur ada kesempatan piknik, bisa pergi bersama  keluarga, teman-teman kantor atau grup komunitas, dan lain-lain. Ketika kembali, otak akan menjadi lebih segar dan siap untuk bekerja.

Yang lebih penting lagi, saat bepergian cari udara segar atau melihat kondisi di luar itu jangan samai dilewatkan kesempatan untuk memperoleh banyak informasi dan obyek menarik. Memang kadang susah, pikinik ya piknik, kok sambil cari bahan untuk nulis. Tapi kalau udah terbiasa, otak kita akan otomatis merekam semua obyek dan tingkah laku orang yang kita lihat, kemudian jadi bahan menarik untuk tulisan.  

Seperti yang saya jalani minggu lalu, ketika refreshing akhir bersama teman-teman kantor. Sekali jalan dalam satu hari, Insya Allah akan jadi tulisan bersambung hingga lima seri. Kemarin sudah dua seri (Misteri Kraton Ratu Boko dan Uji Nyali di Tebing Breksi), hari ini jadi tulisan seri ke-3.

Inilah sekelumit pengalaman saya, betapa bahagianya  bisa lolos dari jebakan hantu bernama Writer’s Block (WB). Tentu masih banyak cara lain sesuai pengalaman setiap orang. 

Semoga ada manfaatnya.


Suparto
#TantanganLepasDariWB

Comments

  1. Keren Pak Parto.

    Pikinik emang cara jitu melepaskan stres dsn meningkatkan mood. Hahahah

    Semangat!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak Sabrina. Meski lelah, tapi hati bisa bungah....

      Delete
  2. Saya terjebak gambarnya, Pak. Jadi pengen makan. Hehehe.

    Keren banget Bapak. Sekali jalan2 bisa nabung ide utk ditulis. Pikniknya sukses banget ngobatin WB.

    Makasih, Pak. Semangat!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... gegara gambar itu juga saya dapat ide2 baru...

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

TANGGAP WACANA ATUR PAMBAGYA HARJA

Pidato Kocak Dai Gokil

ATUR PASRAH BOYONG TEMANTEN KEKALIH

ATUR PASRAH CALON TEMANTEN KAKUNG BADE IJAB ( Kanthi Prasaja ) )

CONTOH ATUR PANAMPI PASRAH TEMANTEN SARIMBIT ACARA NGUNDUH MANTU

ATUR PANAMPI PASRAH CALON TEMANTEN BADE IJAB

Selamat Jalan, Novitasari

ATUR PAMBAGYA HARJA WILUJENG

Tanggap Wacana Basa Jawi dan Contoh Lamaran