Skip to main content

DAHSYATNYA KUPAT : BISA MENGATASI BERBAGAI MASALAH


Idul Fitri atau Hari Lebaran, di kalangan masyarakat Jawa dikenal dengan istilah  “Bakdo Kupat”. Untuk mengungkap salah satu makna filosofi Kupat, saya ingat mantan Bupati Sragen, Agus Fatchur Rahman,  ketika dalam suatu kesempatan pernah menguraikan falsafah Orang Jawa tentang Kupat atau Ketupat.

Secara tegas Agus menyatakan, 
Agus Fathur Rahman 
"Dengan Kupat berbagai persoalan bisa diselesaikan.”

Lho kok bisa?

Berikut ini Agus menjlentrehkan makna itu.
      
“Orang Jawa itu bisa menyederhanakan seluruh persoalan rumit dengan cara sederhana. Barang angel (rumit) ketika dipegang orang Jawa jadi gampang,” kata Agus mengawali uraiannya.

Materi ajaran Islam tentang Lebaran dibulan Syawal, misalnya, yang oleh sementara orang kadang dianggap rumit dan amat komplek, mampu disederhanakan orang Jawa dengan satu istilah Bakdo Kupat. Maksudnya, pada Hari Lebaran, hampir semua orang dengan mudah dan senang menyatakan : Kupat atau ngaku lepat (mengaku salah). Bahkan untuk kesalahan yang tak pernah diperbuatnya.

Nah, di tengah kondisi keprihatinan negeri ini, makna KUPAT harusnya semakin menyadarkan kita bahwa mengakui kesalahan merupakan bukti kerendahan hati di hadapan manusia dan Tuhannya.

Menurut filosofi Orang Jawa ini, ketika didalam kesadaran dirinya secara intrinsik ada rasa saling mengakui kesalahannya terhadap orang lain, mengaku dirinya banyak salah kepada orang lain, maka hampir semua persoalan dapat diselesaikan.

“Jawa itu gampang. Sing angel dadi gampang. Yen awake dhewe gelem legowo ngaku salah, rampung (Jawa itu mudah. Yang sulit jadi mudah. Kalau kita dengan sadar, besar hati dan lapang dada mau mengaku salah, maka selesailah).” Agus menjelaskan.
      
Agus juga mengaku banyak dilhami oleh falsafah dan kebijakan Jawa yang lain. Diantaranya ungkapan, “punopo kemawon sak uger tujuanipun sami, benten pemanggih niku bade dados rahmatipun tiyang gesang”, artinya hal apa saja sepanjang tujuannya sama, beda pendapat itu justru akan menjadi kebaikan bagi kehidupan masyarakat.

Maknanya, asal pengabdian atau dedikasi integritas kita itu untuk keberpihakan kepada rakyat, kepentingan masyarakat banyak, jika terjadi sedikit gesekan, itu akan lebih gampang dimaklumi, sehingga akan memudahkan kita untuk saling bersinergi.

Saling sinergi dapat dilakukan dengan silaturahmi. Kalau dilakukan dengan penuh kesadaran akan melahirkan kebersamaan yang kreatif untuk kemanfaatan bagi banyak orang.

Dengan silaturahmi pikiran dan hati kita masing-masing akan memudahkan negeri ini bangkit dari proses keterpurukan. “Apapun persepsi dunia di luar kita, jika semua elemen masyarakat itu kompak, saya amat yakin seluruh persoalan akan dapat diselesaikan dengan baik,”  tegas Agus.

Kalau semua elemen masyarakat, mulai dari pemimpin sampai rakyatnya selalu mengedepankan prinsip kebersamaan untuk mengatasi setiap masalah, Insya Allah negeri ini bisa keluar dari berbagai problem yang ruwet.

Syaratnya sederhana, awali semua langkah itu dengan rumus Kupat (ngaku lepat) : semua pihak introspeksi, sadar diri, membuang rasa egonya, dengan lapang dada mengaku salah, kemudian saling memaafkan!

Itulah Dahsyatnya KUPAT!

Suparto
#ngaKU-lePAT

Comments

  1. Luar biasa filosofinya. Keren banget yaa.

    Makasih udah berbagi ilmunya, Pak. 😄

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. Inggih Jeng Wiwid. Kula ngaturaken lepat nggih. Nyuwun pangapunten sedaya kalepatan kula...

      Delete
  3. Kupat selalu dilengkapi dengan LEPET juga, nggih pak?
    Kalau Kupat bermakna "KUla LePAT", maka Lepet memiliki filosovi "DisiLEP raPET-rapet" (dikubur rapat-rapat ---- seolah sudah kita hapuskan semua kesalahan yang pernah ada)... hehehe

    Sugeng Riyadi, Pak Parto. Ngaturaken sedaya kelepatan kula.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggih Mas Heru. Kula ingkang kathah Lepat, nyuwun pangapunten. Monggo sami dipun LePet..
      Kupat dicampur Kepet dadi nyuss...

      Delete
  4. rumusnya sederhana ya.. yaitu kupat.. nice sharing mas Parto...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya, sederhana. dengan kupat bisa mengurai banyak masalah....

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

TANGGAP WACANA ATUR PAMBAGYA HARJA

Pidato Kocak Dai Gokil

ATUR PASRAH BOYONG TEMANTEN KEKALIH

ATUR PASRAH CALON TEMANTEN KAKUNG BADE IJAB ( Kanthi Prasaja ) )

CONTOH ATUR PANAMPI PASRAH TEMANTEN SARIMBIT ACARA NGUNDUH MANTU

ATUR PANAMPI PASRAH CALON TEMANTEN BADE IJAB

Selamat Jalan, Novitasari

ATUR PAMBAGYA HARJA WILUJENG

Tanggap Wacana Basa Jawi dan Contoh Lamaran